Home » Akhbaar » MUI Dukung Upaya Penolakan Gerai Kondom

MUI Dukung Upaya Penolakan Gerai Kondom

Majelis Ulama Indonesia MUI mendukung upaya penolakan MUI Pakalpinang terhadap langkah Pemerintah Kota (Pemkot) Pangkalpinang membuka gerai kondom di sejumlah lokasi. Sebab, menurut, Sekjen MUI, Ichwan Sam, upaya pemkot tersebut justru dianggap sebagai tindakan menfasilitasi perzinahan.

Padahal, semestinya pemerintah setempat pro moral dan bertanggungjawab terhadap akhlak masyarakat.”Dengan dalih apapun tetap saja tidak patut apalagi difasilitasi di tempat seperti itu,” kata dia saat dihubungi Republika di Jakarta, Kamis (9/12)

Ichwan mengatakan, tindakan preventif bukan dilakukan dengan membuka gerai. Justru sikap melegalisir perzinahan sangat kental. Tindakan preventif yang bermoral dan bertanggungjawab misalnya bisa berupa pelarangan prostitusi dan penyadaran masyarakat akan dampak dan resiko seks bebas. Apalagi, survei membuktikan, penyakit seks menular tidak hanya disebarkan melalui suntikan tetapii kemungkinan besar ditularkan melalui hubungan intim.

Pemerintah diminta tidak berdalih alasan medis dan menekan penyebaran penyakit di balik pembukaan gerai kondom.”Jika sudah disediakan itu fasilitas dan legalisasi (seks bebas, red) namanya,” tandas dia.

Sebelumnya, Pemerintah Kota (Pemkot) Pangkalpinang telah membangun sebanyak 40 gerai kondom di hotel, lokalisasi, pelabuhan, dan panti pijat. Mereka berdalih pembangunan gerai akan memudahkan masyarakat mendapatkan kondom.

Dengan demikian penularan penyakit HIV/AIDS melalui hubungan intim dapat ditekan. Sedikitnya 40 gerai kondom tersebut ditempatkan di lokalisasi Teluk Bayur, lima outlet lagi ada di lokalisasi Parit Enam, dan 10 gerai ditempatkan di panti pijat.

http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/islam-nusantara/10/12/09/151375-mui-dukung-upaya-penolakan-gerai-kondom

Check Also

“Hati-hati Belajar Filsafat Ilmu Sekular”

  Adalah sangat keliru jika orang belajar ilmu bukan untuk meyakini kebenaran suatu ajaran, atau …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *